TELAAH KRITIS DOKUMEN CLINICAL PATHWAY APPENDISITIS AKUT, HERNIA INGUNALIS LATERALIS DAN HEMORROIDEKTOMI RUMAH SAKIT BETHESDA YOGYAKARTA

Rizaldy Taslim Pinzon, Loury Priskila

Abstract


Latar Belakang : Semakin meningkatnya tuntutan pelayanan kesehatan bermutu, bebas dari kesalahan medik, malpraktek dan terhindar dari bahaya (patient safety) dengan biaya yang rendah menjadi latar belakang diterapkannya clinical pathway. Clinical Pathway diharapkan menjadi solusi dalam memberikan proses optimal dalam perawatan, terarah dan memiliki waktu yang tepat.dalam pemberian tindakan oleh tenaga kesehatan terkait diagnosis. Clinical pathway dapat menjadi sebuah alat ukur dalam mengetahui kualitas pelayanan kesehatan dan menjadi acuan pembiayaan sesuai INA-CBGs dimana pembayaran akan dilakuakan berdasarkan diagnosa.

Metode : Penelitian ini merupakan studi deskriptif evaluative dengan melihat clinical pathway dan di telaah berdasarkan instrumen ICPAT. Dokumen Clinical Pathway Appendicitis Akut, Hernia Inguinalis Latealis Reponibilis (Herniotomi), dan Hemorroidektomi pada perdarahan per rektal et causa Hemorrhoid  (Hemorroidektomi) di RS Bethesda akan dilihat melalui dua dimensi ICPAT yaitu Dimensi 1 dan 2.

Hasil : Dimensi 1 pada instrumen ICPAT seluruhnya terdapat (terjawab ya) pada seluruh Clinical Pathway yang ditelaah. Sedangkan dimensi 2 pada instrumen ICPAT pada clinical pathway Appendicitis akut sebesar 37% (11 pertanyaan) dijawab ya, pada Clinical Pathway Hernia Inguinalis Lateralis dijawab ‘Ya’ adalah sebesar 48 % (13 pertanyaan) dan pada Clinical Pathway Hemorroid sebesar 52 % (14 pertanyaan).

Kesimpulan : Berdasarkan instrument ICPAT dokumen ini memang benar adalah sebuah clinical pathway yang baik, namun masih dibutuhkan revisi dan perbaikan untuk menjadikan Clinical Pathway ini sesuai dengan standar ICPAT. 


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.